Friday, May 27, 2011

Inverter sederhana 60 Watt

 
1. Pengertian Inverter 
Inverter adalah perangkat elektronika yang digunakan untuk mengubah arus listrik searah (Direct Current) menjadi arus listrik bolak balik (Alternating Current). Inverter mengkonversi arus DC dari perangkat seperti baterai atau solarcell menjadi arus AC. Tegangan DC biasanya yang dipakai adalah   12 V atau 24 V dengan keluaran tegangan AC 220 V seperti tegangan jaringan listrik PLN pada umumnya.

  Gambar 1. Bagan alur fungsi Inverter

Cara kerja inverter adalah melakukan switching dengan frekuensi tertentu. Switching itu sendiri adalah proses perpindahan antara kondisi ON dan OFF ataupun sebaliknya. Pencacahan arus DC dengan proses switching ini dimaksudkan agar terbentuk gelombang AC yang dapat diterima oleh peralatan/beban listrik AC.
Komponen utama yang digunakan dalam proses switching sebuah inverter haruslah sangat cepat, sehingga tidak memungkinkan bila digunakan saklar ON-OFF, relay, kontaktor dan sejenisnya. Akhirnya dipilihlah peralatan-peralatan semikonduktor yang mampu berfungsi sebagai pencacah tegangan, selain itu juga mampu melakukan proses switching dalam tempo yang sangat cepat. Contoh semikonduktor tersebut antara lain: transistor, MOSFET, UJT, IGBT, dan sejenisnya.


2. Rangkaian Inverter
Gambar rangkaian yang sudah saya buat adalah seperti terlampir di bawah ini:
 Gambar 2. Rangkaian inverter sederhana
Rangkaian inverter tersebut terdiri atas 3 komponen utama:
  1. Osilator frekuensi
  2. Power Inverter
  3. Transformator
Osilator frekuensi berfungsi untuk mengatur frekuensi kerja dari rangkaian ini. Rangkaiannya berupa IC CD4047 yang bekerja sebagai multivibrator astabil beserta VR (Variable Resistor) 250 K dan Capasitor 22 nF. Multivibrator astabil yaitu suatu rangkaian yang mempunyai dua keadaan keluaran dan berosilasi secara kontinu sehingga membentuk gelombang persegi/ kotak pada keluarannya. Frekuensi gelombang yang dihasilkan dapat diatur dengan merubah nilai VR sehingga didapat output akhir frekuensi 50 Hz sesuai dengan perangkat yang disuplai. Keluaran dari IC CD4047 di pin 10 dan 11 berupa gelombang kotak yang saling berkebalikan dan siap untuk dikuatkan dan dikonversi.
Power inverter terdiri atas transistor TIP 122 dan transistor 2N3055. Output dari Osilator frekuensi akan mendrive transistor TIP 122 Q5 dan Q6 tersebut untuk kemudian dikuatkan oleh transistor 2N3055. Pada saat posisi pin 10 high arus mengalir melalui Q5 dan kemudian dikuatkan oleh transistor 2N3055 untuk kemudian masuk sebagai input transformator setengah siklus dengan hasil keluaran setengah siklus positif. Pada saat tersebut pin 11 posisi low sehingga tidak ada arus yang mengalir melalui Q6 (posisi off). Saat posisi setengah siklus selanjutnya, posisi pin 10 low (off) dan pin 11 high. Arus mengalir melalui Q6 untuk kemudian dikuatkan oleh transistor 2N3055 dan sebagai input transformator setengah siklus sebaliknya sehingga hasil keluaran berupa setengah siklus negatif.
Tranformator yang digunakan untuk rangkaian ini adalah trafo CT 5 A dengan tegangan kumparan primer 0 dan 220 V sebagai output dan tegangan kumparan sekunder 12 V CT sebagai input yang di drive oleh keluaran transistor power inverter TIP 122 dan 2N3055 tadi.

 Harga komponen pembuatan inverter sederhana ini sebagai berikut:

No
Nama Komponen
Harga
1
Trafo CT 5 A
45000
2
Stop Kontak
8000
3
Saklar
4500
4
Fuse 10 A
5000
5
TR 2N3055 (4 buah)
18000
6
Mika Transistor (4 buah)
800
7
Pendingin 4 Transistor
7500
8
TR TIP 122 (2 buah)
7000
9
IC CD 4047
3000
10
Soket IC 14 PIN
800
11
Potensio Mono 250 K
1800
12
Resistor 0.22/ 5 W (4 buah)
2000
13
Resistor 4.7/ 0.5 W (2 buah)
100
14
Resistor 220/ 0.5 W
50
15
Resistor 1K/ 0.5 W
50
16
Capasitor 220uF/ 50 V
650
17
Capasitor 22nF
100
18
Diode Zener 9.1 V
350
19
Diode BY 127
2000
20
LED
200
21
Timah
1000
22
Kabel
2000
Total
109900






1 comment:

Anonymous said...

Trims, sangat2 bermanfaat

Post a Comment

Terima kasih telah mengunjungi blog saya. Silakan tinggalkan pesan di sini.